Menu

Mode Gelap

Hukum - Kriminal · 15 Jun 2021 19:13 WIB

Stafsus Menaker RI Apresiasi Lapas Perempuan Tenggarong


 Stafsus Menaker RI Apresiasi Lapas Perempuan Tenggarong Perbesar

okeborneo.com, TENGGARONG – Staf Khusus Menteri Tenaga Kerja (Menaker) RI Bidang Penempatan Tenaga Kerja dan Pengawasan Hindun Anisah mengapresiasi Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Perempuan Kelas II A Tenggarong yang memfasilitasi para warga binaan untuk meningkatkan kompetensi berupa pelatihan kemandirian yang bisa digunakan pasca bebas menjalani hukuman.

Hal ini disampaikan saat dirinya menutup secara resmi pelatihan berbasis kompetensi program pelatihan kemandirian warga binaan perempuan (WBP) bidang menjahit pakaian wanita dewasa di Lapas Perempuan Tenggarong, Selasa(15/6/2021).

Hindun menjelaskan bahwa program ini sesuai dengan visi misi Presiden Joko Widodo dalam hal peningkatan sumber daya manusia (SDM), dirinya berharap pelatihan ini tidak hanya sampai disini, dan bukan hanya sekedar pelatihan namun kedepan menjadi lapangan kerja.

“Kedepan menjadi ajang bekerja ataupun membuka usaha,” jelasnya.

Dirinya menambahkan bahwa pemerintah memiliki banyak peluang dengan skema keterampilan kerja, bagi WBP yang serius menekuni pelatihan bisa dikoneksikan dengan pihak terkait untuk memfasilitasi tindak lanjut dari yang sudah dilatih.

WBP perlu optimis menatap dirinya usai selesai menjalani tahanan karena masih banyak peluang, mengimplementasikan dari progran kemandirian yang didapat dari Lapas Perempuan. Semua hal mungkin bisa terjadi asal ada niat dan kemauan yang tinggi, guna memperbaiki masa depan para WBP.

“Semoga beberapa tahun kedepan bisa bertemu lagi dengan menunjukkan hasil karyanya,” tambahnya

Sementara itu Kepala Lapas Perempuan Kelas II A Tenggarong, Sri Astiana menjelaskan ada sebanyak 16 WBP yang mengikuti program ini, pelakasanaan fokus kepada produk pakaian dewasa karena kedepan Lapas Perempuan akan menjadi lapas untuk kompetensi produksi konveksi.

“Kegiatan berlangsung selama 2 bulan bekerja sama dengan balai latihan kerja,” kata Asti.

Dirinya berharap usai bebas nantinya para WBP bisa memanfaatkan dengan baik ilmu yang diterima untuk membuka usaha penunjang kebutuhan ekonomi, serta tidak kembali kepada tindakan negatif yang berpotensi terjerumus kepada pelanggaran hukum.

“Harapnya memiliki skill, sertifikasi yang digunakan untuk melamar kerja membuka usaha memenuhi biaya hidup dan tidak kembali terjerat perkara pidana,” pungkasnya. (ob1)

Artikel ini telah dibaca 31 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Bejat! Seorang Ayah Kandung Asal Muara Kaman Perkosa Anak Kandung Sendiri

27 Mei 2024 - 19:30 WIB

Teks foto : Rilis Polres Kukar (angga/okeborneo.com)

Kedai Makanan Ditabrak Mobil PickUp Bermuatan Semangka, 1 Orang Meninggal Dunia

9 Maret 2024 - 13:03 WIB

Gitar Isi Ganja di Samarinda Tak Bertuan, BNNP Kaltim Telusuri Pengirim dan Penerimanya

6 Maret 2024 - 23:40 WIB

Mahasiswa di Samarinda Pesan Ganja Dalam Pigura Ditangkap BNNP Kaltim

6 Maret 2024 - 23:38 WIB

5,6 Kg Ganja Dimusnahkan BNNP Kaltim, 1,6 Kg Diantaranya Tak Bertuan

6 Maret 2024 - 23:34 WIB

Satu Orang Pelaku Penyalahgunaan Narkotika Kembali Diamankan Polresta Samarinda

17 Oktober 2023 - 11:26 WIB

Trending di Hukum - Kriminal