Menu

Mode Gelap

Peristiwa · 20 Des 2021 18:06 WIB

Ratu Praboe Ningrat Dimakamkan Berdampingan dengan Sultan Adji Mohammad Salehuddin II


 Ratu Praboe Ningrat Dimakamkan Berdampingan dengan Sultan Adji Mohammad Salehuddin II Perbesar

okeborneo.com, KUTAI KARTANEGARA – Dilaksanakan dengan prosesi adat Ratu Kesultanan Kutai Kartanegara Ing Martadipura, Hj Adji Aida Amidjoyo gelar Ratu Praboe Ningrat binti Adji Raden Ario Amidjoyo dimakamkan berdampingan dengan sang suami Sultan Adji Mohammad Salehuddin II di komplek makam Para Raja Kutai Kartanegara dan keluarga di Museum Mulawarman, Senin (20/12/2021).

Bupati Kutai Kartanegara Edi Damansyah yang hadir dalam prosesi pemakaman menyampaikan duka yang mendalam atas kepergian almarhumah dan berterima kasih kepada seluruh lapisan masyarakat yang turut mendoakan.

“Atas nama pemerintah sekaligus mewakili masyarakat Kukar menyampaikan duka yang mendalam atas kepergian Ibunda Hj Adji Aida dan kita semua kehilangan orang tua kita, banyak pelajaran dari ibunda baik secara pribadi dan keluarga serta beliau banyak memberikan nasihat yang sampai hari ini terus kami ingat,” ucapnya.

Edi juga menyampaikan meskipun usia beliau sudah 90 tahun lebih beliau masih ingat dengan rakyat Kukar dan berpesan khusus untuk Edi.

“Laksanakan amanah nak yoh, agar amanah dan tulus ikhlas,” kata Edi menirukan pesan Almarhumah.

Lebih lanjut dikatakan Edi, atas nama keluarga dan masyarakat Kukar ia menyampaikan duka yang mendalam, semoga amal ibadahnya diterima dan diampuni dan mendapatkan tempat teristimewa di sisi Allah SWT.

“Kami mendoakan almarhumah semoga berpulang dengan husnul khatimah serta keluarga besar diberikan ketabahan,” tutup Edi.

Sementara itu mewakili kerabat Kesultanan Kutai, Raden Dedi Hartono mengungkapkan rasa yang sangat sedih apalagi beliau yang dituakan dan sering kali memberikan nasihati agar menjaga adat dan persatuan antar keluarga serta masyarakat Kutai.

“Beliau berpesan,agar menjalankan amanah yang dijalan secara adat serta keharmonisan keluarga serta hubungan masyarakat dan pemerintahan,” jelasnya.

“Tetap menjaga adab bersosialisasi kepada masyarakat dan tidak membanggakan gelar bangsawan di kehidupan sosial,”sambungnya.

Dedi menceritakan pula almarhumah juga masih keturunan Kerajaan Sambaliung Berau, Almarhumah adalah salah satu cucu terakhir Kerajaan Berau dan Ayah beliau merupakan bangsawan dari kerajaan Kutai.

“Beliau tinggal berpindah-pindah karena mengikuti tugas dari ayahanda beliau, terakhir beliau sempat tinggal di kawasan Samboja dan diculik oleh penjajah dan tidak pernah ketemu hingga kini,” jelasnya.

Almarhumah merupakan pejuang bagi keluarga dan kerabatnya, karena beliau sejak dulu selalu menghidupi dan membimbing keluarga dan adik-adiknya dari dahulu hingga kini.

“Setelah menikah dengan Sultan Adji Mohammad Salehuddin II beliau tinggal di Belanda selama 6 tahun lalu kembali ke Kutai Kartanegara hingga beliau berpulang,” tutupnya.

Sebagai informasi, Hj Adji Aida wafat di usia ke 93 tahun, sampai diakhir hayatnya, beliau meninggalkan 10 orang anak, 29 orang cucu dan 41 orang cicit. (bdp/ob1/ef)

Artikel ini telah dibaca 55 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Tingkatkan Kapasitas Bagi Sineas Kalimantan Timur, Hetifah Gandeng Sinematografer dan Produser Kawakan Indonesia

24 Juli 2023 - 19:19 WIB

Dua Rumah Hangus dan Dua Rumah Terdampak Kebakaran di Tenggarong

12 Juni 2023 - 18:00 WIB

Dua Ruko Sembako Hangus Dilahap Api di Tenggarong

26 April 2023 - 18:01 WIB

Dari 16 Orang yang Diperiksa, Sintel Denpom Divisi 3/Kostrad Curigai Tiga Nama Atas Tewasnya Serda Fitri

20 April 2023 - 21:19 WIB

Terkait Kematian Serda Herdi, Danyon Arhanud 16/3 Kostrad Buka Suara : Terduga Penganiayaan Masih Diperiksa Denpom

20 April 2023 - 14:02 WIB

Wartawan Jadi Korban Mobil Pengetap, Identitas Pengemudi Sudah Ditangan Polisi

5 April 2023 - 20:20 WIB

Trending di Peristiwa