Menu

Mode Gelap
Ketua DPRD Kukar Ikut Ramaikan Lomba Begasing Alif Turiadi Pimpin Rapat Dengar Pendapat Terkait Pengadaan Sapi Bagi Kelompok Tani PD IAI Kaltim Peringati World Pharmacist Day 2022 Dua Mahasiswa S2 KPI UINSI, Jadi Penguji UKW di Palangkaraya Abdul Rasid Sebut Event Erau Berikan Dampak Positif Bagi Budaya Lokal

Sosial · 14 Apr 2022 16:21 WIB

Aktivis Perempuan Akan Kawal Implementasi UU TPKS, Andi Wahyuni: ‘Distrik Puan’ Hadir Sebagai Teman Korban


 Aktivis Perempuan Akan Kawal Implementasi UU TPKS, Andi Wahyuni: ‘Distrik Puan’ Hadir Sebagai Teman Korban Perbesar

okeborneo.com, SAMARINDA— Pengesahan RUU TPKS (Tindak Pidana Kekerasan) menempuh perjalanan panjang yang berliku. Bahkan, RUU tersebut disambut pertentangan dari berbagai pihak baik akademisi hingga politisi yang duduk di parlemen.

Namun setelah perjuangan panjang dan selama kurang lebih 6 tahun akhirnya DPR RI resmi mengesahkan RUU TPKS menjadi UU TPKS.

Aktivis Perempuan, Andi Wahyuni Muzakkir mengatakan sejarah mencatat pada 12 april 2022 telah lahir buah perjuangan kolektif dari para korban dan pembela korban yakni dengan disahkannya UU TPKS (Tindak Pidana Kekerasan Seksual).

“Kita semua tahu bagaimana kompleksnya permasalahan Tindakan Pidana Kekerasan Seksual di negara kita ini. Dimulai dari penyelesaiannya secara kekeluargaan atau mediasi, tidak adanya batas antara korban dan pelaku selama proses hukum berjalan sehingga tidak jarang menimbulkan trauma dan tidak adanya bantuan pemulihan korban kekerasan seksual,” ungkapnya.

“Terlebih kasus kekerasan seksual terjadi atas relasi kuasa entah itu didalam ranah publik bahkan sampai dalam rumah yang seharusnya menjadi tempat paling aman,” tambahnya.

Pengesahan UU TPKS ini adalah bentuk hadirnya negara dalam memberikan jaminan perlindungan secara hukum untuk korban Tindak Pidana Kekerasan Seksual.

“UU TPKS tidak akan berjalan secara maksimal jika kita semua tidak bekerja sama dalam mengawal kasus kekerasan seksual,” tegas Andi Wahyuni Muzakkir ,Demisioner Ketum KOHATI Samarinda.

“Maka tugas kita setelahnya adalah mengawal implementasi UU TPKS yang telah ditetapkan ini,” tandasnya.

Lebih lanjut diungkapkan Andi, kalau kasus kekerasan seksual hingga saat ini masih sangat banyak yang belum terselesaikan.

“Dan harus diketahui pula selain tingginya angka kekerasan seksual yang terungkap, tinggi pula angka korban yang tidak berani melaporkan kasus serupa,” terangnya.

Disebutkan pula sebagai bentuk implementasi mengawal undang-undang ini, Andi Wahyuni juga akan membentuk komunitas yang fokus terhadap permasalahan-permasalahan TPKS.

“Kami akan membentuk ‘Distrik Puan’ yang bergerak mulai dari media sosial dan poster agar masyarakat tahu bahwa kita disini ada sebagai teman korban, terkait dengan masalah mental dan permasalahan kekerasan seksual terhadap perempuan,” pungkasnya. (bdp/ob1/ef)

Artikel ini telah dibaca 207 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Bangkitkan Musik Indie di Kaltim, Borneo Indie Fest 1.0 Sukses Digelar

12 September 2022 - 18:36 WIB

Meriahkan Hari Kemerdekaan Ri di IKN, Mahakam 10K Run Siap Digelar

17 Agustus 2022 - 20:28 WIB

Komunitas Samarinda Muda Gelar Upacara di Citra Niaga

17 Agustus 2022 - 12:21 WIB

Sambut HUT ke – 77 RI, Komunitas Ojol Gelar Lomba 17an

16 Agustus 2022 - 13:23 WIB

Ngopi Bareng Paguyuban Kuda Lumping Kota Samarinda

15 Agustus 2022 - 20:50 WIB

WBP Ramaikan Pembukaan Festival Pekan Raya Tenggarong

13 Agustus 2022 - 13:37 WIB

Trending di Sosial