Menu

Mode Gelap

Pemkab Kutai Kartanegara · 14 Apr 2023 15:40 WIB

Produk UMKM Desa Tuana Tuha Bernama Guleku Hasil Belasan Juta Tiap Bulannya


 Produk UMKM Guleku (istimewa) Perbesar

Produk UMKM Guleku (istimewa)

okeborneo.com, KUTAI KARTANEGARA – Setiap desa yang ada di Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar) selalu memiliki daya tarik yang khas, mulai dari wisatanya hingga produk UMKM olahan lokal. Salah satu desa yang terkenal dengan olahan lokal yaitu Desa Tuana Tuha, Kecamatan Kenohan. Dimana desa tersebut memiliki produk olahan UMKM yang terbuat dari gula aren.

Dimana olahan produk tersebut selama satu bulan dapat menghasilkan belasan juta rupiah dari hasil penjualan dan telah ditetapkan sebagai oleh-oleh khas Desa Tuana Tuha. Dijelaskan oleh Kepala Desa (Kades) Tuana Tuha, Tommy, gula aren merupakan salah satu potensi Desa Tuana Tuha. Dan gula aren tersebut merupakan salah satu produksi turun temurun orang tua disini.

“Dahulu orang tua dulu disini sudah memproduksi gula merah dan belum ada nilai jualnya.Jadi sejak 2020 kami berinisiatif melalui UMKM memproduksi gula aren menjadi gula semut dengan nama produk Guleku.” kata Tommy, Jumat (13/4/23).

Ia mengungkapkan, pada awal pengolahan gula aren itu hanya baru memiliki satu varian saja. Dan sekarang sudah berkembang dan memiliki empat varian diantaranya, gula semut original, gula semut dicampur jahe merah, lalu dibuat cemilan yang mana didalamnya itu ada semacam parutan kelapa dan langsung bisa dimakan.

Sedangkan untuk perizinan, Tommy mengatakan itu sudah ada terbit Nomor Induk Berusaha (NIB) , Pangan Industri Rumah Tanggar (PIR-T) dan sertifikasi halalnya. “Jadi potensinya itu sudah ada dari gula merah menjadi gula semut, yang dulunya mungkin harganya cuma per kg Rp 28.000 sekarang harganya dari Rp 45.000 – 50.000 per kg dengan adanya inovasi dari umkm tersebut.” ungkapnya.

Selain itu, untuk proses pemasarannya UMKM Desa Tuana Tuha telah menjalin kerjasama dengan Dinas Perkebunan Kukar untuk dapat menjual produk Guleku ke berbagai hotel-hotel. Dan juga bakal disebar di mini market yang ada di kota.

“Dari hasil kerjasama tersebut kami berhasil menerima keuntungan Rp 12 juta setiap bulannya. Lalu ada kerjasama sama dengan reseler atau toko-toko dibanderol dengan harga Rp 15.000 per pcs, ” sebutnya.

Walaupun hasil dari produksi gula aren ini belum dapat menjadi sebagai Pendapatan Asli Desa (PADes), sebab BUMDes belum mampu mengelola secara maksimal. Maka dari itu, BUMDes hanya berperan dalam memasarkan produk Guleku. (adv/diskominfo/atr/ob1/ef)

Artikel ini telah dibaca 33 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Tingkatkan Usaha Pelaku UMKM, Rendi Solihin Ajak Masyarakat Manfaatkan Kredit Kukar Idaman

24 Januari 2024 - 13:30 WIB

Rendi Solihin Pastikan Beasiswa Kukar Idaman Kembali Dibuka di 2024

23 Januari 2024 - 20:22 WIB

Rendi Solihin Serahkan Bantuan Bus Sekolah ke Kecamatan Muara Jawa

20 Januari 2024 - 16:47 WIB

PAD Tahun 2023 Lepas Target, Bupati Kukar Akan Lakukan Evaluasi

3 Januari 2024 - 19:02 WIB

Realisasi Kegiatan Tahun 2023 Tembus 81 Persen

3 Januari 2024 - 19:00 WIB

Edi Damansyah Bagikan Bantuan di Kecamatan Sangasanga

2 Januari 2024 - 19:11 WIB

Trending di Home