Menu

Mode Gelap

Sosial · 13 Apr 2022 10:17 WIB

Festival Ramadan, Santriwati SMP IT Madina Diajarkan Cara Melepas Emosi


 Festival Ramadan, Santriwati SMP IT Madina Diajarkan Cara Melepas Emosi Perbesar

okeborneo.com, SAMARINDA – Pondok Pesantren Daarussa’aadah SMP IT Madina Boarding School Samarinda yang beralamat di Jalan Mugirejo Samarinda, tak mau ketinggalan memanfaatkan momen Ramadan kali ini dengan berbagai kegiatan positif.

Sepanjang Ramadan, sekolah berasrama ini mengundang banyak narasumber serta praktisi dari luar lingkungan pondok pesantren, untuk menambah semangat para santriwati dalam belajar berbagai hal positif.

Seperti Selasa (12/4) tadi, salah satu narasumber yang dihadirkan adalah Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kaltim, Endro S. Efendi. Tapi kedatangannya bukan untuk memberikan pelatihan jurnalistik. Endro yang juga dikenal sebagai praktisi teknologi pikiran ini, memberikan seminar Quantum Life Transformasion (QLT) for Student. Diikuti ratusan siswa, baik tingkat SMP maupun SMA di lokasi yang sama, Endro mengajak para santriwati untuk berani bermimpi meraih masa depan.

“Ada 8 aspek impian, semua harus seimbang. Supaya hidup menjadi seperti roda yang berputar, terus berjalan dengan nyaman,” sebut alumni Lemhanas Angkatan 57 ini

Tak hanya memberikan teori, pria yang juga dikenal sebagai hipnoterapis klinis ini juga memberikan beberapa teknik terapi khusus yang bisa dipraktikkan para santriwati. Teknik mudah namun sangat efektif itu, diharapkan bisa menjadi bekal para santriwati juga menghadapi situasi atau kondisi yang kurang nyaman. Para santriwati pun langsung melakukan praktik tetapi dengan teknik berbasis teknologi pikiran.

“Mulai sekarang kalau ada emosi atau perasaan tidak nyaman, tidak usah dipendam. Langsung bereskan dengan teknik yang sudah diberikan ini,” pesan Endro.

Kepala SMP IT Madina Hairudin MPd menyampaikan, sengaja menggelar Festival Ramadan ini untuk memberikan nuansa berbeda di pondok pesantren ini. Harapannya, santriwati tidak hanya mendapat pelajaran sesuai kurikulum di sekolah, tapi juga diberikan berbagai pengayaan sebagai bekal para santriwati.

Sementara itu, Diana Malik, guru Bimbingan Konseling SMP IT Madina Boarding School menyampaikan, ada saja santriwati yang mengalami kondisi kurang nyaman terkait dengan hubungan antar teman.

“Mudah-mudahan, melalui motivasi dan tips yang diberikan, bisa membantu santriwati mengatasi kondisi saat emosi dan perasaannya kurang nyaman,” harapnya.

Dikatakan Diana Malik, sudah menjadi tugasnya untuk selalu memantau perkembangan anak didiknya. Pendampingan intensif ini sangat penting, sehingga bisa lebih mudah mencegah jika terjadi sesuatu terhadap santriwati. (*/ob1/ef)

Artikel ini telah dibaca 63 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Gelar Diskusi Pendidikan di Samarinda. Hetifah : Kompetensi Guru Itu Hulu Dari Proses Pembelajaran

20 Mei 2024 - 20:18 WIB

Mahakam Run 2024 : Explore the Beauty of East Borneo, Gagasan Hetifah Siap Kembali Digelar Tahun ini

9 Mei 2024 - 14:09 WIB

Hetifah Tegaskan Dorong Pelibatan Masyarakat dalam Event Pariwisata di Kukar

25 Maret 2024 - 20:35 WIB

Hetifah

IM3 Hadirkan Kampanye Nyatakan Silaturahmi dengan Freedom Internet dan Pasar Ramadan IM3 di Samarinda

14 Maret 2024 - 21:47 WIB

LSP Pembicara Kompeten Kini Miliki 11 Asesor Kompeten

13 Maret 2024 - 13:01 WIB

Hadapi Ramadan, Gelar Pelita Day 2024

12 Maret 2024 - 18:35 WIB

Trending di Sosial