Menu

Mode Gelap

Sosial · 26 Okt 2021 10:03 WIB

Kurangi Sampah Plastik, Gerustik : Tingkatkan Produk Tas Lokal Pengganti Plastik


 Kurangi Sampah Plastik, Gerustik : Tingkatkan Produk Tas Lokal Pengganti Plastik Perbesar

okeborneo.com, SAMARINDA – World Economic Forum (WEF) memprediksi pada 2050 mendatang, jumlah plastik di lautan akan lebih banyak dibanding ikan. Hampir semua orang di dunia menggunakan plastik tiap harinya, dan lebih dari seperempatnya digunakan untuk kemasan. Saat ini diperkirakan terdapat 150 juta ton plastik di seluruh lautan. Bila ini dibiarkan diperkirakan akan ada satu ton plastik setiap tiga ton ikan pada 2025, dan akan lebih banyak sampah dibandingkan ikan pada 2050.

Hal ini diungkapkan oleh Sukapti, inisiator sekaligus Ketua Program Pengurangan Sampah Plastik (Gerustik), bahwa dampak dari plastik dan sampah plastik dapat menyebabkan kerusakan lingkungan, dari proses produksi plastik mengeluarkan bahan kimia berbahaya, plastik tidak bisa terurai (sampai 2000 tahun), menumpuknya plastik dalam jumlah besar menyumbat drainase dan selokan, memenuhi sungai dan lautan. “Kemasan makanan dan minuman dari plastik mengandung bahan kimia berbahaya, bahkan bahan plastik diambil dari minyak bumi menyebabkan eksploitasi besar besaran terhadap sumber daya alam, mengkonsumsi banyak air waktu pembuatan, serta pembuatan dan pembakaran plastik menghasilkan jutaan ton CO2 setiap tahun, bahan kimia plastik meracuni air tanah,” ucapnya, Senin (25/10/2021).

Gerakan Pengurangan Sampah Plastik (Gerustik) bertujuan menumbuhkan kesadaran masyarakat akan perlunya mengurangi penggunaan plastik. Dimulai dari tidak berbelanja menggunakan tas plastik yang sekali pakai atau cepat rusak. ” Sekaligus mengajak berbelanja menggunakan tas produk UMKM yang ramah lingkungan yang bisa digunakan berulang kali saat belanja,” tambahnya.

Pihaknya juga telah melakukan penelitian perilaku masyarakat Kaltim terhadap perilaku menggunakan kantong plastik dengan 1.126 responden, hasil survey menunjukkan konsumsi kantong pastik tinggi dengan 66% (744 orang) pembelanja membawa pulang kantong setiap belanja, perkiraan jumlah moderat sekitar 1.562 kantong.

Program ini adalah program semua, tidak hanya kami tapi melibatkan semua elemen masyarakat (stakeholder), baik Pemerintah, Perguruan Tinggi, Perusahaan, Organisasi Masyarakat, Tokoh Agama hingga media diharapkan bisa berpartisipasi. Saat ini pihaknya sudah mendapat 1.000 Tas Gerustik dan 1.000 lagi masih dalam proses produksi.

Tas Gerustik ini diproduksi oleh KSM Anggrek yang merupakan Usaha Mikro pemberdayaan PT Kaltim Nitrate Indonesia (KNI) dan Kerjasama dengan Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah Provinsi (Disperindagkop UKM) Kalimantan Timur (Kaltim), serta Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Mulawarman (Fisip Unmul).

“Laporan dari tim lapangan bahwa masyarakat telah mulai menggunakan tas Gerustik untuk berbelanja, saat ini, kami akan terus mendistribusikan ke kabupaten/kota di Kaltim, Kamis ini melalui Disperindagkop UKM Provinsi Kaltim akan kami distribusikan di Kabupaten Berau dan sabtu ini di Kabupaten Kutai Timur, dan lanjut daerah lainnya,” jelasnya.

Program ini merupakan program pembangunan sosial yang telah lama kita kerjakan dimulai melalui sekolah SKM yaitu pendidikan kesadaran pembersihan dari sampah plastik di sungai Karang Mumus, penelitian, sosialisasi di sekolah hingga menggunakan produk tas UMKM yang telah uji ramah lingkungan, uji kekuatan serta dapat digunakan berulang-ulang.

Diharapkan program ini terus berlanjut baik ranah masyarakat, ranah kebijakan, terwujud kesadaran kolektif, sehingga pencemaran lingkungan berkurang serta memiliki nilai tambah secara ekonomi. Bukan hanya KSM Anggrek saja, produk tas ataupun inovasi produk penggunaan bahan bekas dari plastik didorong untuk diproduksi oleh UMKM lokal lainnya, tidak hanya dari PT. KNI, namun juga perusahaan lainnya.(*/ob1/ef)

Artikel ini telah dibaca 11 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Masuk Bursa Calon Jaksa Agung RI, Didi Tasidi Ziarah ke Makam Sultan Kutai

15 Juni 2024 - 10:49 WIB

Teks foto : Didi Tasidi saat ziarah di Makam Sultan Kutai (angga/okeborneo.com)

Gelar Diskusi Pendidikan di Samarinda. Hetifah : Kompetensi Guru Itu Hulu Dari Proses Pembelajaran

20 Mei 2024 - 20:18 WIB

Mahakam Run 2024 : Explore the Beauty of East Borneo, Gagasan Hetifah Siap Kembali Digelar Tahun ini

9 Mei 2024 - 14:09 WIB

Hetifah Tegaskan Dorong Pelibatan Masyarakat dalam Event Pariwisata di Kukar

25 Maret 2024 - 20:35 WIB

Hetifah

IM3 Hadirkan Kampanye Nyatakan Silaturahmi dengan Freedom Internet dan Pasar Ramadan IM3 di Samarinda

14 Maret 2024 - 21:47 WIB

LSP Pembicara Kompeten Kini Miliki 11 Asesor Kompeten

13 Maret 2024 - 13:01 WIB

Trending di Sosial